Dubes Peru Untuk Venezuela Terlibat Skandal Pencucian Uang

Dubes Peru Untuk Venezuela Terlibat Skandal Pencucian Uang

Dubes Peru Untuk Venezuela Terlibat Skandal Pencucian Uang – Penunjukan Richard Rojas seperti Duta Besar Peru yang baru di Venezuela Itu tidak berpengaruh, menurut Kementerian Hubungan Luar Negeri. Melalui keterangan resmi, dia mengatakan proses sempat terhenti sebelum mengajukan proposal ke Dewan Menteri.

Pada minggu lalu, Pemerintah Peru dan Venezuela telah resmi membuka kembali hubungan diplomatik yang telah ditutup selama lebih dari empat tahun lamanya. Namun, di balik kabar itu ternyata seorang Dubes Peru untuk Venezuela, Richard Rojas Garcia yang baru ditunjuk, dituding terlibat dalam skandal pencucian uang.

Sebelumnya, Kejaksaan Peru juga sudah membuka investigasi kepada beberapa pejabat dalam pemerintahan Presiden Pedro Castillo. Pasalnya, pihak investigator menduga beberapa pejabat terlibat dalam kasus korupsi dan pencucian uang.

1. Rojas dilarang meninggalkan Peru selama enam bulan

Kantor Kejaksaan Peru pada Rabu (20/10/2021) telah melarang Richard Rojas Garcia untuk meninggalkan negaranya hingga enam bulan ke depan. Padahal, Rojas berencana untuk berangkat ke Caracas setelah ditunjuk menjadi duta besar Peru untuk Venezuela.

Pengadilan Keenam Persiapan Investigasi Pengadilan Tinggi Nasional menjustifikasi bahwa kepergian Rojas dalam menimbulkan batu sandungan dalam proses investigasi. Maka dari itu, demi mencapai tujuan investigasi permintaan itu diklaim oleh Kantor Kejaksaan.

Sementara itu, Rojas yang merupakan salah satu anggota Partai Peru Libre dituding terlibat dalam tindak pencucian uang untuk mendanai partai sayap kiri itu yang kerap dijuluki dengan Los Dinámicos del Centro, dikutip dari laman The Rio Times.

2. Diduga terlibat dalam skandal Los Dinámicos del Centro

Dikutip dari Market Research Telecast, investigasi ini diberikan kepada Rojas lantaran ia diduga ikut dalam skandal pendanaan ilegal kepada Partai Peru Libre, yang berhasil memenangkan pemilihan presiden pada Juli lalu.

Sementara skandal yang dinamai dengan Los Dinámicos del Centro ini juga menyangkut pemimpin utama Partai Peru Libre yakni Vladimir Cerrón. Bahkan, tak hanya itu saja, melainkan beberapa petinggi partai lainnya, seperti Guido Bellido dan Waldemar Cerrón.

Bahkan pada Agustus lalu, seorang investigator bernama Richard Rojas Gómez mengungkapkan jika sudah banyak orang yang terlibat dalam sebuah organisasi kriminal yang terbentuk dalam Partai Peru Libre. Bahkan ia menyebut bisa jadi mereka menipu negara dengan mentransfer aset dari aktivitas kriminal.

3. Rojas menolak terlibat dalam skandal pencucian uang

Berdasarkan wawancara Rojas di RPP dalam CNN, ia menyebutkan bila tidak ada bukti nyata untuk melawannya dan mereka tidak akan menemukan apapun. Bahkan Rojas juga menyebut permintaan dari kejaksaan ini berlebihan dan tidak diperlukan serta merusak pekerjaan dan hak pribadinya.

Di sisi lain, Rojas juga sudah bersedia mendukung penuh investigasi yang dilakukan oleh Kejaksaan Peru ini. Sedangkan pemerintahan Castillo juga bersedia menunggu proses investigasi ini sampai selesai dan akan menentukan ke depannya apakah ia tetap berada di posisinya atau digantikan.

Pada September lalu, Rojas Garcia sebenarnya masuk dalam nominasi duta besar untuk Panama, tapi tidak mendapatkan respon dari Kemenlu Peru. Lalu, Castillo memindahkannya ke Venezuela sekaligus untuk membuka kembali hubungan diplomatik antara kedua negara.

Sementara itu, pembukaan kembali hubungan dengan Venezuela sebenarnya dilandasi masalah praktis, yakni repatriasi warga negara Venezuela yang menjadi imigran di Peru dan sebenarnya tidak mengharapkan perbaikan hubungan politik dengan Caracas, dilaporkan dari Market Research Telecast.

Dia ingat bahwa Presiden Republik sendiri, Pedro Castillo , yang mengusulkan Rojas García sebagai duta besar Peru di Venezuela. Pemerintah Nicolas Maduro segera memberikan persetujuan terkait. Terakhir, Torre Tagle juga merinci bahwa Kanselir Oscar Maúrtua akan memberi tahu Komisi Hubungan Luar Negeri Kongres Republik mengenai situasi ini.

Seperti yang diingat, Pengadilan Investigasi Persiapan Nasional Keenam mengeluarkan enam bulan larangan meninggalkan negara itu terhadap  Richard Rojas , pemimpin Peru Libre yang diselidiki karena dugaan pencucian uang. Rojas Garcia  Awalnya diusulkan sebagai duta besar untuk Panama – sedang diselidiki atas dugaan pendanaan ilegal kampanye Peru Libre dalam pemilihan umum baru-baru ini.