Bentrok Antara Aparat dan Pengungsi di Perbatasan Polandia

Bentrok Antara Aparat dan Pengungsi di Perbatasan Polandia

Bentrok Antara Aparat dan Pengungsi di Perbatasan Polandia – Polisi Polandia terlibat bentrok dengan imigran pengungsi yang masih bertahan di perbatasan dengan Belarus. Dalam sebuah rekaman video yang dirilis pemerintah Polandia.

Pasukan polisi bahkan sampai menggunakan meriam air guna memukul mundur para pengungsi yang melemparkan batu ke arah petugas. Bentrokan meletus antara pengungsi yang terdampar dengan aparat penjaga perbatasan Polandia. Bentrokan terjadi di perbatasan Polandia-Belarusia.

Pengungsi di perbatasan Kuznica yang mencoba menyeberangi Polandia dilaporkan melemparkan batu ke pasukan pejaga. Lemparan itu pun direspons dengan tembakan meriam air dan gas air mata.

1. Pasukan Polandia dituduh melanggar hukum
Bentrok Migran dengan Aparat Terjadi di Perbatasan Polandia 

Marta Szymanderska, dari koalisi masyarakat sipil Grupa Granica, mengatakan penggunaan kekuatan oleh pasukan Polandia sama sekali tidak dapat dibenarkan.

“Ada prosedur hukum yang harus dipatuhi sejak awal. Tindakan pasukan Polandia tidak hanya ilegal, tetapi juga tidak manusiawi,” ujar Szymanderska.

Belum jelas apakah ada korban luka di antara para pengungsi. Sementara, satu polisi diketahui terluka.

Otoritas Polandia menjelaskan para migran ilegal telah berkumpul di penyeberangan perbatasan di Kuznica, Belarusia. Mereka bahkan menuduh upaya pelintasan secara paksa diawasi langsung oleh pasukan Belarusia.

2. Polandia legalkan regulasi yang melarang pengungsi masuk
Bentrok Migran dengan Aparat Terjadi di Perbatasan Polandia 

Pemerintah Polandia telah menambah pasukan untuk menjaga perbatasan, demi mencegah para migran memasuki wilayah Uni Eropa. Rekaman video yang diunggah di media sosial menunjukkan orang-orang di dekat perbatasan melarikan diri setelah disemprot dengan meriam air. Situasi tampak lebih tenang pada sore hari.

Ribuan pengungsi dan migran terjebak di tanah tak bertuan antara perbatasan Polandia dan Belarusia. Kondisi tersebut akibat dari krisis geopolitik Timur-Barat yang melibatkan Warsawa dan sekutunya, serta Minsk dan Moskow.

Menurut hukum internasional, orang yang mencari suaka memiliki hak untuk melintasi perbatasan secara resmi. Namun, penjaga perbatasan Polandia menyangkal hak itu bagi banyak pencari suaka yang berusaha menyeberangi perbatasan.

Polandia mengesahkan undang-undang yang secara efektif melegalkan penolakan, meski praktiknya tetap meragukan menurut hukum internasional.

3. Belarusia dianggap bertanggung jawab atas krisis migran di UE
Bentrok Migran dengan Aparat Terjadi di Perbatasan Polandia 

Wilayah perbatasan telah ditandai sebagai keadaan darurat, yang berarti tidak dapat diakses oleh media dan lembaga hak asasi manusia, yang tidak dapat mengumpulkan informasi atau memberikan bantuan kemanusiaan kepada para migran.

Komunitas internasional menganggap Belarusia bertanggung jawab atas krisis tersebut. Awal tahun ini, Minsk menghapus visa bagi warga negara dari sejumlah negara Timur Tengah dan Afrika. Mereka kemudian membuka banyak agen wisata yang menawarkan cara mudah dan murah untuk pergi ke Eropa.

Atas dasar itu, Uni Eropa menjatuhkan paket sanksi kelima kepada maskapai yang terlibat dalam pengiriman pengungsi dari Timur Tengah dan Afrika ke perbatasan blok tersebut.

Kementerian Dalam Negeri Polandia mengatakan seorang polisi terluka parah akibat sebuah benda yang dilempar dari perbatasan Belarus. Polisi itu kini berada di rumah sakit dengan tulang tengkorak yang diduga retak.

Krisis pengungsi di perbatasan Belarus dan Polandia terus memburuk. Puluhan ribu imigran dari Timur Tengah, Afghanistan, dan Afrika itu terperangkap di perbatasan akibat konflik geopolitik antara Belarus dan Uni Eropa.