Efikasi Vaksin COVID-19 Bisa Menurun Karena ada Varian Baru

Efikasi Vaksin COVID-19 Bisa Menurun Karena ada Varian Baru

Efikasi Vaksin COVID-19 Bisa Menurun Karena ada Varian Baru – Prof. drh. Wiku Bakti Bawono Adisasmito, M.Sc., PhD, (20 Februari 1964) adalah seorang ahli dalam bidang kebijakan kesehatan dan penanggulangan penyakit infeksi yang memprakarsai dibentuknya Indonesia One Health University Network (INDOHUN). uru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan efikasi vaksin COVID-19 bisa menurun karena ada varian baru virus corona.

Namun begitu, Wiku meminta agar masyarakat tidak perlu khawatir khususnya terhadap kelima jenis vaksin yang telah digunakan di Indonesia. Menurut dia, hal ini lantaran vaksin yang dikembangkan saat ini pada umumnya menggunakan virus original.

Dia mengatakan, WHO telah menegaskan bahwa standar vaksin dengan kemampuan membentuk kekebalan yang baik ialah yang memiliki nilai efikasi atau efektifitas di atas 50%. Sehingga munculnya varian baru berpotensi untuk menurunkan angka efikasi yang telah dikeluarkan,” kata Wiku, saat konferensi pers virtual, Kamis (2/9/2021).

1. Wiku minta masyarakat melakukan dua kali penyuntikan vaksin
Satgas: Varian Baru COVID-19 Berpotensi Turunkan Efikasi Vaksin

Meski efikasi vaksin COVID-19 menurun akibat adanya varian baru, Wiku meminta masyarakat untuk tidak khawatir. Sebab, kata Wiku, standar vaksin yang digunakan adalah yang memiliki tingkat efikasi di atas 50 persen berdasarkan standar dari World Health Organization (WHO).

“Sikap yang tepat dengan adanya penurunan angka efektivitas vaksin setelah adanya varian ini ialah tidak berpuas diri terhadap angka capaian vaksinasi, bahkan baiknya melebihi 70 persen dari populasi agar menjamin kekebalan komunitas secara sempurna terbentuk,” ucapnya.

Dia melanjutkan ada beberapa faktor yang dapat memengaruhi keberhasilan vaksinasi. Salah satunya, masyarakat menerima dosis vaksin secara lengkap.

“Hal ini disebabkan karena setelah dosis pertama, kekebalan yang ditimbulkan akan turun dan perlu untuk dilakukan booster atau dosis kedua, agar kekebalan dapat terbentuk dengan optimal dan bertahan dalam waktu yang lebih panjang,” jelasnya.

2. Meski sudah divaksin, Wiku minta prokes tetap diterapkan
Masyarakat Diminta Tetap Jalani Prokes Meski Sudah Divaksin - Lifestyle  Bisnis.com

Wiku mengatakan vaksin COVID-19 tidak ada yang memberikan kekebalan sempurna terhadap virus corona. Oleh karena itu, Wiku meminta masyarakat untuk tidak mengandalkan vaksin COVID-19 sebagai solusi untuk melawan penyebaran virus corona.

“Sampai hari ini kenaikan kasus masih terlihat bahkan di negara-negara yang telah melakukan vaksinasi dengan cakupan di atas 60 persen seperti Israel dan Islandia,” kata Wiku.

“Maka dari itu hal utama yang harus kita sadari adalah meskipun vaksin dapat meredam dampak akibat kenaikan kasus, upaya penanganan pandemik dengan vaksinasi harus dibarengi dengan proteksi yang paling ideal yaitu menjalankan disiplin protokol kesehatan secara sempurna, telah divaksinasi dosis penuh, dan menjalani upaya 3T secara antisipatif,” lanjutnya.

3. Ada lebih dari 2.000 kasus varian Delta di Indonesia
Satgas: Varian Baru COVID-19 Berpotensi Turunkan Efikasi Vaksin

Dalam kesempatan itu, Wiku pun menngungkap bahwa hingga saat ini ada 2.000 lebih kasus varian Delta di Indonesia.

“Sejak tahun 2020 hingga 1 September 2021, sudah dilakukan sequences pada 5.790 sampel, di mana ditemukan 2.323 diantaranya merupakan variant of concern. Dari jumlah tersebut terdiri dari varian Alfa yaitu 64 kasus, Beta 17 kasus, dan delta 2.242 kasus,” jelasnya.