Fakta Terkini Pemerkosa yang Jual Remaja di Bekasi

Fakta Terkini Pemerkosa yang Jual Remaja di Bekasi

Fakta Terkini Pemerkosa yang Jual Remaja di Bekasi – Sebelumnya, polisi menangkap semua pelaku pencurian dan pemerkosaan terhadap anak perempuan tersebut. ketiga pelaku memiliki peran masing-masing dalam melakukan aksi pencurian yang berujung pada pemerkosaan itu. AH meminjamkan kendaraan kepada RTS dan RP sekaligus penadah hasil pencuriannya. Sementara itu, RP menunggu di luar rumah korban saat RTS beraksi dengan memanjat pagar dan masuk melalui salah satu ventilasi rumah yang rusak.

Anak anggota DPRD Bekasi, AT (21) menjadi tersangka kasus pemerkosaan dan penjualan remaja putri berusia 15 tahun. Setelah sempat buron, AT akhirnya menyerahkan diri ke kantor polisi. AT diantar orang tuanya dan pengacara ke Polres Metro Bekasi dan langsung dibawa ke Polda Metro Jaya untuk dilakukan pemeriksaan.

Diketahui, Satuan Reserse Kriminal Polres Metro Bekasi Kota sudah menetapkan anak anggota Live22 DPRD Bekasi, AT (21) sebagai tersangka sejak keluarga korban melaporkan tersangka pada 12 April 2021. Meski status sudah tersangka, namun kepolisian mengaku sulit menangkap tersangka hingga akhirnya menyerahkan diri. Berikut ini fakta-fakta kasus perkosaan yang dilakukan anak anggota DPRD Bekasi yang membuat publik geram.

1. Korban diming-imingi pekerjaan

Ga Ada Akhlak! Guru Ngaji Ajak 5 Murid Nonton Video Porno Terus Dicabuli Deh

Peristiwa pilu ini berawal saat tersangka yang merupakan teman dekat korban selama 9 bulan mengiming-imingi korban untuk bekerja di toko dan diminta tinggal di kosan.

Namun, sayang korban diperkosa bahkan dijual oleh tersangka melalui aplikasi media sosial MiChat dengan harga Rp400.000.

2. Penanganan polisi lambat

Berikut Penampakan Pelaku Perampokan dan Pemerkosaan di Bekasi saat  Ditangkap : Okezone Megapolitan

Orang tua korban melaporkan kasus tersebut ke Polres Metro Bekasi Kota. Laporan tersebut teregister dengan nomor LP/971/K/IV/2021/SPKT/Restro Bekasi Kota, Senin (12/4/2021).

Penyidik menaikkan laporan tersebut menjadi penyidikan pada 6 Mei 2021 dan melakukan penetapan tersangka AT pada 19 Mei 2021.

Kapolres Metro Bekasi Kota Kombes Aloysius mengatakan, lambatnya penanganan kasus ini karena tidak adanya saksi yang mengetahui pemerkosaan dan penjualan remaja tersebut secara langsung.

“Sedangkan dalam kasus persetubuhan di bawah umur seperti ini tidak didapatkan saksi yang mengetahui secara langsung sehingga penyiidik membutuhkan waktu yang lebih lagi untuk menentukan dua alat bukti,” kata Aloysius

“Perkara naik sidik 6 Mei, penetapan tersangka 19 Mei, kendala dilapangan dalam proses ini adalah pelaku melarikan diri sejak awal dilaporkan,” ujarnya.

Karena AT mangkir dari panggilan polisi, Satuan Reserse Kriminal Polres Metro Bekasi Kota pun memasukan AT ke dalam daftar pencarian orang (DPO) pada kemarin (19/5/2021).

Aloysius mengatakan, polisi juga sempat mendatangi rumah tersangka namun AT tak ada di lokasi. Jajaran Satuan Reserse Kriminal Polres Metro Bekasi Kota saat ini masih terus melakukan pengejaran terhadap AT.

3. Pelaku kabur ke Cilacap dan Bandung

Ini Wajah Anak Anggota DPRD Kota Bekasi Buronan Kasus Pemerkosaan

Setelah korban melapor ke pihak berwajib, tersangka pencabulan AT ternyata melarikan diri ke Cilacap, Jawa Tengah selama beberapa hari, kemudian kabur lagi ke Bandung, Jawa Barat.

“Pelaku ketakutan karena pemberitaan media yang bertubi-tubi sehingga pelaku melarikan diri,” ujar Aloysius.

4. Lawan dan laporkan kasus kekerasan pada perempuan dan anak
Fakta Terkini Anak Anggota DPRD Bekasi yang Jual Remaja di Bawah Umur

Jangan takut melaporkan kasus kekerasan pada perempuan seperti pelecehan seksual hingga pemerkosaan, agar pelaku jera. Buat kamu yang menjadi saksi, kamu bisa membantu korban dengan melaporkan ke beberapa kontak di bawah ini:

Call Center Komnas Perempuan:  (021) 3903963 atau (021) 80605399
Layanan pengaduan masyarakat Kemenpppa: 082125751234 (situs Kemenpppa.go.id)
LBH Apik: (021) 87797289 dan 081388822669.