Militer Ethiopia Kembali Lancarkan Serangan Udara ke Tigray

Militer Ethiopia Kembali Lancarkan Serangan Udara ke Tigray

Militer Ethiopia Kembali Lancarkan Serangan Udara ke Tigray – Sebuah jet tempur militer Ethiopia melancarkan serangan udara ke wilayah utara Tigray  waktu setempat. Kerusakan parah terlihat pada salah satu bangunan yang hancur.

Setelah sebuah jet tempur militer Ethiopia melancarkan serangan udara mereka ke wilayah kota Mekelle, Ethiopia. Militer Ethiopia kembali melancarkan serangan udara . Serangan itu menghantam wilayah ibu kota Tigray, yang dalam dua pekan ini telah dibombardir serangan udara.

Seorang pejabat rumah sakit di wilayah itu mengatakan, 10 orang tewas dalam serangan udara, sementara 21 orang lainnya luka-luka. Pemerintah Ethiopia mengklaim serangan udara menghantam sebuah pabrik di Mekelle, yang digunakan Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF) untuk memproduksi dan memperbaiki senjata.

1. Menyasar pabrik senjata TPLF

Melansir AP News, juru bicara pemerintah, Legesse Tulu, mengatakan bahwa serangan udara menargetkan sebuah situs di kota Mekele yang digunakan pasukan Tigray untuk membuat senjata. Situs tersebut merupakan bagian dari kompleks milik Teknik Industri Mesfin, yang juga terkena serangan pekan lalu.

Juru bicara Tigray, Nahusenay Belay, membantah serangan udara itu mengenai sasaran militer dan mengatakan serangan itu mengenai perumahan warga serta klinik. Tiga anak tewas, katanya.

Atas tuduhan itu, pemerintah kembali membantah. Menurutnya, serangan udara berhasil mengenai sasaran dan tidak sengaja menelan korban sipil.

“Tidak ada kerusakan yang disengaja pada warga sipil dan properti mereka. Serangan udara berhasil mengenai sasarannya,” tutur Tulu, dikutip dari Reuters.

2. Sebanyak 10 orang tewas dalam serangan

Hayelom Kebede, dokter di Rumah Sakit Rujukan Ayder Mekelle, mengatakan kepada Reuters bahwa sejauh ini 10 orang tewas akibat serangan tersebut dan 21 lainnya luka-luka. Dia memperkirakan jumlah korban tewas akan meningkat karena perawatan medis sangat dibatasi.

Dokter lain juga mengatakan, dia melihat enam orang ditarik keluar dari puing-puing di perumahan Kebele 5, tetapi dia tidak tahu apakah mereka masih hidup atau sudah mati. Puing-puing itu bernoda darah. Tigrayan TV menayangkan gambar para pekerja palang merah yang mondar-mandir di daerah serangan.

Seorang penduduk kota yang mengunjungi lokasi itu menyampaikan, dia melihat anak berusia lima tahun diangkut hidup-hidup dari puing-puing dan dilarikan ke rumah sakit.

3. Menimbulkan reaksi dunia internasional

Pasukan militer Ethiopia telah melakukan setidaknya delapan kali serangan dalam dua pekan terakhir. Serangan pada Kamis merupakan yang terparah. Oleh karena itu, kekuatan asing mendesak agar mediasi segera dilakukan.

Amerika Serikat mengancam akan memberikan sanksi untuk membendung konflik yang bergema di negara tanduk Afrika itu.

Melansir Al Jazeera, PBB mengatakan, dua serangan di Mekelle pada 18 Oktober menewaskan tiga anak dan melukai beberapa orang lainnya. Konflik telah mengganggu upaya PBB dalam mengatasi masalah kemanusiaan di wilayah Tigray. Pada Jumat lalu, pesawat PBB yang mengangkut pekerja kemanusiaan batal mendarat di Mekelle akibat serangan udara di wilayah itu.

PBB untuk sementara menangguhkan seluruh penerbangannya ke Tigray. Selain itu, blokade kemanusiaan de facto yang dilakukan Ethiopia juga telah mendorong wilayah itu terhadap krisis pangan dan kelaparan.

Salah seorang dokter yang berada tidak jauh dari lokasi serangan udara tersebut melaporkan 10 orang tewas dalam serangan terbaru yang dilancarkan oleh pasukan militer Ethiopia.

Pemerintah ethiopia melaporkan, serangan udara tersebut mengenai bagian dari komplek pabrik Mesfin Industrial Engineering PLC. yang digunakan oleh pasukan Front Pembebasan Rakyat Tigray untuk menyimpan senjata mereka.

Namun, juru bicara Front Pembebasan Rakyat Tigray melaporkan serangan udara melaporkan serangan udara yang dilancarkan oleh pasukan militer Ethiopia menghancurkan tiga rumah di kawasan permukiman Kebele 05/ menyebabkan sedikitnya tiga orang tewas dan melukai beberapa orang lainnya.